Selasa, Januari 13, 2009

YANG BERBAKI 5

Beberapa hari lepas JPP memanggil kontraktor Kelas F Kuala Terengganu dan sempat membahagi-bahagikan sejumlah lebih 500 projek kepada mereka. Yang datang semua akan dapat. Kesannya kepada PRK ini belum dapat dipastikan kerana semua kontraktor Kelas F dipanggil tanpa mengira fahaman politik mereka. Selepasnya maka adalah perli memerli dan timbul rasa kurang senang di kalangan mereka.

Kontraktor yang fahamannya lebih cenderung kepada pembangkang mendapat kontrak yang harganya lebih besar daripada kontraktor yang pro-BN. Bukan seorang dua tapi ramai. Dari satu segi, situasi begitu cukup baik. Nampak ketelusan kerajaan BN yang tidak memilih bulu, walaupun pembahagian itu dibuat secara undian. Cuma yang menimbulkan sedikit kecurigaan dan kebimbangan ialah kepada kontraktor pro-BN yang mungkin merajuk dan mengambil tindakan di luar kawalan.

Sempena PRK Kuala Terengganu ini, kalau pun BN tak berkempen dengan ceramah dan penerangan sepatutnya sudah dibolehkan. Pembangunan segera yang melimpah di mana-mana dan mendapat liputan meluas media massa dan elektronik sudah cukup banyak membantu calon BN Wan Farid untuk menang selesa.

Tetapi yang berlaku sebaliknya. Kerana itu kerja penyokong BN terus dilipatgandakan. Berlakunya begini kerana itulah. Ada manusia yang tidak pernah-pernah berpuas hati dengan apa yang diperolehi dan ada pula yang bila dah dapat pun masih mewujudkan rasa dengki mendengki. Nak menerima ucapan terima kasih dan bersyukur jauh sekali. Senario biasa, baik di kalangan penyokong pro-BN mahupun pro pembangkang.

Alasannya, itu adalah tugas kerajaan yang memerintah. Duit pun duit rakyat, bukan duit kerajaan. Woooooouuuhhh.

Yang menanggung sakit dan belum reda-reda kegusarannya ialah Wan Farid. Wahid Endut terus mencari peluang. Tambah memeritkan Wan Farid apabila ada suara-suara dari kem UMNO sendiri yang bercakap “Wan Farid kalah tidak akan ada orang yang menangis, tetapi kalau Wan Farid menang ramai yang akan menangis.”

Limpahan projek nampaknya masih belum dapat menyelamatkan orang UMNO daripada tidak menangis. Malah sebahagian besar amat menanti-nantikan peluang mencurah projek ini. Jangan hairan kalau ada yang bergurau sinis “nak dapat banyak benda (projek) dengan kerajaan, kena kerap ‘tanam’ orang (kebumikan YB)”

Benarlah kata Confuseus ‘kalau nak makmur setahun, tanamlah padi, kalau nak makmur sepuluh tahun, tanamlah pokok buah-buahan dan kalau nak makmur seratus tahun, tanamlah manusia’.
Related Posts with Thumbnails