Ahad, Mei 10, 2009

YANG DISEBUT PEMIMPIN BAYANGAN

Pemimpin bayangan hakikatnya ialah pemimpin yang tidak rasmi tetapi mampu mengendalikan pemimpin yang rasmi. Orang tua-tua mengatakan, “apa tanda pemimpin bayangan, dilihat tak nampak tapi berperanan”, atau dikatakan, “tanda-tanda pemimpin bayangan, memegang kendati mengatur kekuasaan walau dirinya tidak kelihatan” ; atau dikatakan, ‘yang disebut pemimpin bayangan, tak dapat diraba dapat dirasakan”. Dalam ungkapan kepemimpinan dikatakan :

Menjadi pemimpin bagai bayang-bayang
Tidak jelas dilihat orang.

Walaupun ada tak dapat dipegang
Bekerja selalu main belakang
Bila dicari ia menghilang
Akalnya licin fikiran panjang
Salah-salah menjatuhkan orang.

Dijadikan pemimpin banyaklah malang
Dijadikan tua ia di belakang
Dijadikan induk tak nampak dipandang
Dijadikan tiang tak dapat dipancang
Dijadikan tudung tak dapat dibentang
Salah-salah masuk pelubang
Negeri rosak umat terbuntang.

Dalam budaya Melayu pemimpin bayangan ini dianggap ada baik dan ada buruknya. Ia menjadi baik, bila mampu mengendalikan pemimpin rasmi ke arah kebaikan. Sebaliknya, tidak mustahil pemimpin “bayangan” ini memanfaatkan pemimpin rasmi untuk kepentingan peribadi atau kepentingan tertentu yang merosakkan kepentingan umum. Orang tua-tua mengingatkan, “sifat menjadi pemimpin bayangan, pantang sekali berdepan-depan, akibat tak mahu ia tanggungkan, bila buruk berlepas tangan, bila baik ia ke depan”.

(dipetik daripada : Tenas Effendy, “Pemimpin Dalam Ungkapan Melayu”, DBP Kuala Lumpur, 2002).
Related Posts with Thumbnails