Khamis, Mei 07, 2009

YANG MENEGUR & YANG MENGAMPU

(i)

Seorang pemimpin bukanlah orang yang kebal terhadap kritik. Justeru, pemimpin yang sejati biasanya selalu mendambakan adanya kritikan, pandangan dan saranan daripada orang-orang yang dipimpinnya, baik yang terkait dengan dirinya secara langsung mahupun orang bawahannya.

Sebagai seorang khalifah, Umar bin Khattab juga amat menghargai keberanian rakyatnya dalam mengungkapkan segala kejanggalan, walau bagaimana sekalipun cara mengungkapkannya. Kerana bagi seorang pemimpin, yang penting adalah masalah yang dikemukakan dan bukan cara mengungkapkannya.

Suatu ketika, Umar sedang duduk-duduk bersama sahabat-sahabatnya. Tiba-tiba datang seorang lelaki yang di tangannya terdapat segengam rambut bekas cukuran. Dengan wajah yang kesal, orang itu melemparkan rambut yang dipegangnya ke dada Khalifah Umar.

Para sahabat tentu sahaja menjadi kesal, begitu pula Umar yang menjadi sasaran pelemparan. Namun, Umar berjaya mengawal emosinya dan beliau pun mencegah agar para sahabat jangan sampai melampiaskan kemarahan mereka.

Dengan tenang Umar memungut rambut itu dan orang itu dipersilakan untuk duduk sambil menunggu sehingga amarahnya reda. Umar kemudian bertanya, “Apa sebenarnya yang terjadi pada dirimu?”

“Demi Allah, bila engkau berbohong, api neraka taruhannya wahai Umar,” tegas orang itu dengan nada marah.

Umar menjawab, “Benar, demi Allah seandainya aku berbohong, api neraka sebagai taruhannya. Akan tetapi, apa masalahnya?”

Orang itu kemudian menjelaskan bahawa Gabenor Abu Musa Al Asy’ary menjatuhkan hukuman kepadanya dengan dicambuk dan dicukur rambutnya dengan pisau cukur, padahal ia tidak bersalah.

Umar faham apa masalah orang berkenaan. Kemudian memohon agar mengambil perhatian kepada semua yang hadir, Umar berkata, “Seandainya seluruh rakyat memiliki keberanian seperti saudara kita ini, aku lebih senang daripada semua jizyah yang pernah dikurniakan Allah kepada kita.”

Setelah itu, Umar berkirim surat kepada Abu Musa agar ia memberi kesempatan kepada orang itu untuk menerima hukum qisas.

Satu kesah lain yang terjadi kepada Khalifah Umar tentang bagaimana ia menghargai keberanian menyatakan pendapat. Suatu ketika beliau melawat rakyatnya bersama Jarud al Abdi. Tiba-tiba seorang wanita berseru, “Tunggu sebentar wahai Umar. Ada yang hendak aku sampaikan.”

Umar berpaling kepada wanita itu dan dengan penuh perhatian ia mendengar wanita itu berkata.

“Wahai Umar, aku masih ingat ketika engkau masih dipanggil Umeir, engkau senantiasa bergaul dengan anak-anak muda di pasar Ukadh. Tidak berapa lama selepas itu, kamu telah bernama Umar, kemudian tidak berapa lama lagi, kamu kemudiannya dipanggil Amirul Mukminin. Oleh sebab itu, takutlah engkau kepada Allah mengenai rakyat dan ketahuilah bahawa barang siapa yang takut akan mati, tentu ia juga akan takut pada kealpaan diri.”

Mendengar hal itu, Jarud berkata kepada wanita itu, “Berani benar kamu berkata lancang kepada Amirul Mukminin!”

Namun dengan senyum yang mengembang dan seraya menarik tangan Jarud, Umar berkata, “Biarkan dia hai Jarud. Kamu belum kenal dirinya. Inilah Khaulah binti Hakim yang suaranya didengar Allah swt ketika ia menggugat Rasulullah tentang suaminya dan mengadukannya kepada Allah. Maka, demi Allah, Umar lebih pantas lagi mendengar tegurannya.”

(ii)

Pemimpin ampu ialah pemimpin yang suka ‘mengampu’ yakni mengambil muka, menjilat atau disebut ‘mengangkat lampah’ atau ‘ampu telur’. Pemimpin jenis ini amatlah dipantangkan dalam budaya Melayu, kerana hakikatnya ia hanya memikirkan diri dan kelompoknya saja tanpa memperdulikan nasib orang lain.

Pemimpin ini tidak memiliki rasa aib dan malu, dan mahu melakukan apa-apa saja untuk mencapai tujuannya, atau untuk menyelamatkan dirinya. Dalam ungkapan kepemimpinan dikatakan :

Ia pemimpin suka mengampu
mengambil muka ia tak malu
halal dan haram dibawa lalu
penderitan orang ia tak mau tahu
kesenangan dirinya yang ia buru

diberi nasihat ia berseteru
akalnya busuk hati berbulu
dijadikan pemimpin banyaklah seteru
rakyat sengsara hilir dan hulu
malang menimpa celaka memburu

dijadikan tua membuat malu
dijadikan induk orang tak mahu
memimpin negeri buruklah laku.

Budaya Melayu amatlah memantangkan sifat menjilat dan mengampu ini, kerana dianggap sifat yang amat rendah, yang mau menjual tuah dan maruahnya. Orang pengampu (apa lagi pemimpin) dianggap orang yang tidak punya harga diri, hina dan tak dapat dipercayai. Baginya, halal dan haram tidaklah menjadi ukuran asal maksudnya tercapai.

Orang tua-tua mengatakan “bila bersua orang pengampu, daripada berkawan elok berseteru”; atau dikatakan, “siapa suka menjilat, tanda hatinya dengki khianat” atau dikatakan, “orang penjilat, hatinya laknat, pantang sekali dibuat sahabat”.

(dipetik daripada : Tenas Effendy, “Pemimpin Dalam Ungkapan Melayu”, DBP Kuala Lumpur, 2002).
Related Posts with Thumbnails