Ahad, Disember 28, 2008

YANG DINANTI : 1 JANUARI 2009

Tarikh 1 Januari 2009 dinantikan dan pasti hadir (kalau dunia belum khiamat). Tahun baru Masehi pada abad ke-21. Hari ulang tahun kelahiran banyak orang di seluruh dunia. Hari pertama tahun baru Masehi. Kelahiran, kematian yang mungkin berlaku pada tarikh itu dan pelbagai penungguan yang mempunyai makna tersendiri kepada sesiapa pada tarikh berkenaan.

1 Januari 45 BC - Kalendar Julian berkuat kuasa buat julung kali.

1 Januari 630 - Nabi Muhammad s.a.w. berangkat ke Makkah dengan tentera yang menawan kota itu tanpa tumpah darah.

1 Januari merupakan hari pertama dalam kalendar Gregorian. Kalendar Gregorian yang disebarluas pada tahun 1582 tidak menetapkan 1 Januari sebagai Hari Tahun Baru ataupun hari pertama untuk tahun yang dinomborkannya.

England bermula menggunakan 1 Januari sebagai Hari Tahun Baru pada tahun 1752. Sebelum ini dan sejak abad ke-13, tahun baru bermula dengan 25 Mac sebagai 'Hari Lady' ataupun 'Hari Pengumuman Penjelmaan Semula Anak Dara Maria'.

Tinggal 364 hari (atau 365 hari bagi tahun lompat) sebelum memasuki tahun selepasnya.

1 Januari 2002 - Perjanjian Langit Terbuka yang asalnya dimeterai pada tahun 1992, berkuatkuasa secara rasmi.

1 Januari 2009 akan menyaksikan seorang individu dalam PAS akan memikul tanggungjawab besar partinya sebagai calon Pilihan raya kecil P36 Kuala Terengganu dan bakal bertembung dengan calon BN, Wan Farid sekali gus menepis menampar nyamuk-nyamuk bebas yang mungkin turut mencatatkan nama (bukan bersaing) sebagai individu yang nak menghabiskan wang.

1 Januari 2009 bakal menyaksikan ‘perjanjian langit terbuka’ kedua antara Mat Said dan PAS setelah PAS berjaya untuk julung-julung kalinya menggunakan Dewan Dato' Amar Diraja di Kemaman (di bawah penguasaan kerajaan BN) sebagai premis berlangsungnya Muktamar Tahunan PAS.

Kali ini 1 Januari 2009, PAS sekali lagi berjaya menggunakan kemudahan kepunyaan kerajaan BN. Stadium Negeri yang dibina semasa zaman pemerintahan kerajaan BN, sebagai premis untuk mengumumkan calon pilihan raya kecil sekali gus sebagai premis rasmi berceramah, sekali gus sebagai tempat menabur janji, sekali gus sebagai lokasi mengadu dumba. Dan kalau Mat Sabu juga ada, akan sekali gus menjadi tempat mengatakan yang ‘manis muluk’ dengan sumpah seranahnya kepada ‘tuan punya’ premis berkenaan.

1 Januari 2009, Mat Said dilihat ‘semakin telus’ dengan mainan politik PAS dan sudah tentu masing-masing akan mempunyai untung ruginya tersendiri. Yang pasti, PAS lebih terkehadapan dalam konteks mempunyai kelebihan.

(via Nokia E-90, Kepulauan Riau, Indonesia).

Related Posts with Thumbnails